BintangMawar.net Forums

BintangMawar.net Forums (http://www.bmers2.net/forum/index-2012.php)
-   Konsultasi S3x (http://www.bmers2.net/forum/forumdisplay.php?f=25)
-   -   HIV/AIDS - Mohon Dibaca! (http://www.bmers2.net/forum/showthread.php?t=1843)

michaelsamsul August 1st, 2006 18:19

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
bro gw mau tanya nih... ada ga orang yang memang sudah dinyatakan positif terkena HIV karena BJ alias oral ... baik itu di Indonesia atau di Dunia.... walaupun kemungkinan itu sangat kecil .... kalau memang pernah ada yang terkena berarti kita harus prinsip No Oral without Condom.... dan yang pernah melakukannya ada baiknya melakukan test di lab.. tx

edkarir August 31st, 2006 11:26

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
bro sekalian gw mo nanya nih, kalo orang yg kena HIV trus di BJ ama GF nya n spermnya ditelan GFnya, ada resiko gak si GF kena HIV juga ? atau suka petting ada resiko juga gak ketularan ??

ucinkgarong August 31st, 2006 14:17

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
ati2 bro... skr setiap minggu 25 orang terkena inveksi hiv

animedia September 8th, 2006 08:45

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
bro bro semua .. plsss minta infonya ..apa ciri2 orang yg tekena HIV .. ciri2 fisiknya plsss .. kan ada dua fase gejala HIV sama gejala AIDS .. klo masa gejala HIV ciri2 fisik apa yang biasa timbul?
trus di fase AIDS biasanya ciri2nya spt apa?

thx

paul kwan September 11th, 2006 05:37

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
gw pernah denger kalo orang yang uda kena tular bisa nularin ke orang lain dalam waktu yg ga lama .tapi hasil tesnya harus 3-6 bulan baru bisa kediteksi kok bisa gitu ya?. apa jamur kt saat penetrasi kalo ga berdarah bisa ketular ga.kalo ga tegang saat ml karena orgasme keduakalinya ,jadi dede ketutup kulit bisa nular ga virusnya.kalo tu cw ga orgasme dan lecet dan ga basah bisa nular ga?. apa orang yang uda ketular seluruh cairan pasti ada virusnya?
apa hiv itu kalo cuma sekali bisa langsung ketular ato berkali kali berhubungan dengan penderita baru bisa ketular kaya cw ada yang harus berkali-kali baru bisa hamil ada juga yang sekali sama ga kaya kasus hiv?gw emang orgnya paranoid tapi kok ada yg ngomong kalo sejumlah besar penderita ngaku kalo mereka selalu berhubungan pake kondom??

froggie October 31st, 2006 10:29

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
gw jg jd rada ngeri neh
mao test lah bulan depan
soalnya baru minggu lalu gw maen ama wp di LA pangeran jayakarta
FJ pake kondom tp BJ ga pake kondom
sehari setelah FJ itu gw sariawan.. takut jg..

o iya..apakah seseorg yg kena HIV tidak menunjukkan gejala tertentu?

2470 November 21st, 2006 18:40

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
bro2 semuanya... gw mau tanya yah..


terakhir kali gw have sex itu januari 2005. Trus kmr bulan juli taun ini wkt gw lagi di jerman gw ikut tes hiv, jenis tesnya ELISA. Gw nunggu seminggu dan hasilnya negatif.

Gw mau tanya sama bro2 semuanya.. yg dokter2 juga please..

1. Gw pernah baca,waktu yg bagus bwt tes hiv adalah 6 bulan setelah have sex terakhir. Sedangkan gw udah lebih dari 6 bulan, 1 tahunan malah. Jangka waktu segitu bagus ngga utk ikut tes hiv?

2. Kl ngga salah, darah produksi antibodi setiap 6 bulanan yah? Trus kl misalnya ada orang yg hiv positif, setelah lewat dari 6 bulan (misalnya 10 bulanan) trus dia ikut tes hiv, hasilnya tetap positif ato malah negatif krn darah mau produksi ulang antibodi lagi (gw bingung soal ini bro..)

3. Hasil gw kan negatif, jangka waktu gw sex terakhir sama tes hiv itu satu tahunan. Perlu ngga gw ambil tes ulang lagi bro?

4. Mungkin ngga siy orang yg udah terinfeksi hiv tapi pas di tes dlm jangka waktu lebih dari 6 bulan (misalnya 1 taunan setelah terakhir kali dia have sex) hasilnya negatif (ngga nunjukin ada antibodi hiv di darahnya? )

Please bgt bwt infonya yah bro.. gw masi bingung masalah ini. Sorry yah bro kl ada statement ato info yg kurang tepat..

Please bgt bro jawabannya.. Thx..

rianroc3 November 24th, 2006 17:05

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
teman2 sehobi,
gue mau nanya dikit nich, sorry kalo rada telmi.
kemaren gue maen ama cewek di H. paripurna. tak lupa pake sarung pastinya. meski tuh cewek ngakunya bersih tetap aja gue bersikeras pake kondom. lagi seru2 pas udah keluar, gue keluarin p**s. gue kaget setengah mati. Sarung yang harusnya masih membungkus K**l gue tidak terlihat. ternyata itu kondom ketinggalan didalam.
sampe sekarang gue masih pusing mikirin apa tuch cewek kena HIV gak yach. kalo kena apa gue juga udah kena?
kalo boleh tahu apa pemeriksaan HIV (meski 6 bulan lagi biar pasti) bisa di tes di klinik2 kecil atau harus ke RS. ada yang tahu gak klinik2 yang biasa menyediakan tes HIV ini. trims banyak.

limpar December 8th, 2006 17:47

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by Buburhostes (Post 19995)
Cukup Bro.

bro,ada kah ciri2 org yg kena hiv?apakah org yg kena hiv(*co) masi bisa ml

wu_ming December 14th, 2006 00:18

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by 2470 (Post 185293)
bro2 semuanya... gw mau tanya yah..


terakhir kali gw have sex itu januari 2005. Trus kmr bulan juli taun ini wkt gw lagi di jerman gw ikut tes hiv, jenis tesnya ELISA. Gw nunggu seminggu dan hasilnya negatif.

Gw mau tanya sama bro2 semuanya.. yg dokter2 juga please..

1. Gw pernah baca,waktu yg bagus bwt tes hiv adalah 6 bulan setelah have sex terakhir. Sedangkan gw udah lebih dari 6 bulan, 1 tahunan malah. Jangka waktu segitu bagus ngga utk ikut tes hiv?

2. Kl ngga salah, darah produksi antibodi setiap 6 bulanan yah? Trus kl misalnya ada orang yg hiv positif, setelah lewat dari 6 bulan (misalnya 10 bulanan) trus dia ikut tes hiv, hasilnya tetap positif ato malah negatif krn darah mau produksi ulang antibodi lagi (gw bingung soal ini bro..)

3. Hasil gw kan negatif, jangka waktu gw sex terakhir sama tes hiv itu satu tahunan. Perlu ngga gw ambil tes ulang lagi bro?

4. Mungkin ngga siy orang yg udah terinfeksi hiv tapi pas di tes dlm jangka waktu lebih dari 6 bulan (misalnya 1 taunan setelah terakhir kali dia have sex) hasilnya negatif (ngga nunjukin ada antibodi hiv di darahnya? )

Please bgt bwt infonya yah bro.. gw masi bingung masalah ini. Sorry yah bro kl ada statement ato info yg kurang tepat..

Please bgt bro jawabannya.. Thx..

bukannya mo nakutin bro ...tapi mendingan lo test lage dhe .... soalnya berdasarkan info yang gw dapet kalo dah abis test hasil labnya cuman keluar 2 hasil yakni POSITIVE en NEGATIVE...

nah sekarang dah beda...ada angkanya yaitu .. 0-0.99 dinyatakan negative... sedangkan 1< dinyatakan positive... jadi kalo yang dulu2 keluarnya negative ... sekedar saran ...sebaiknya sekrang ngecek lage dhe ....

budisan December 16th, 2006 23:24

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Apa obat ARV itu bisa menahan dari hiv jadi aids berapa lama ? apa bisa sampai ditahan ampe kita mati tua ?

kent December 17th, 2006 23:41

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
behh....... keren neh artikel nya... seru... makasih buat semua deh... keep it up bro...

2470 December 18th, 2006 00:26

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by wu_ming (Post 207355)
bukannya mo nakutin bro ...tapi mendingan lo test lage dhe .... soalnya berdasarkan info yang gw dapet kalo dah abis test hasil labnya cuman keluar 2 hasil yakni POSITIVE en NEGATIVE...

nah sekarang dah beda...ada angkanya yaitu .. 0-0.99 dinyatakan negative... sedangkan 1< dinyatakan positive... jadi kalo yang dulu2 keluarnya negative ... sekedar saran ...sebaiknya sekrang ngecek lage dhe ....


sori bro.. g blum begitu paham sama angka2 yang lo sebutin. Angka itu nunjukin apa? 0-0.99 sama 1< bukannya sama yah??

btw itu info dari mana bro? boleh g tau sourcenya? thx bgt..

Madsquid December 23rd, 2006 09:54

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
gue ada pertanyaan yang kedengarannya sepele tapi menurut gue ini sangatlah penting bagi orang awam di dunia kedokteran seperti gue ini.

pertanyaan gue simple aja :

Adakah ciri khusus baik dari perilaku ataupun tubuh dari orang yang sudah terinfeksi HIV ( sebelum naik tingkat ke AIDS ).

mengapa gue tanya seperti itu karena dengan adanya informasi mengenai ciri2orang yang sudah terinveksi HIV, kita sebagai generai muda akan lebih selektif dalam berhubungan dengan pasangan kita, dan tidak menutup kemungkinan pasangan kita sekarang akan menjadi istri kita nanti. bukan bermaksud untuk mengucilkan ataupun menjauhi mereka tapi paling tidak dengan mengenali ciri2 orang yang kenaHIV kita bisa menghambat penyebaran virus itu sendiri.

thanks....

Horny_Dragon December 23rd, 2006 10:10

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by Madsquid (Post 216412)
gue ada pertanyaan yang kedengarannya sepele tapi menurut gue ini sangatlah penting bagi orang awam di dunia kedokteran seperti gue ini.

pertanyaan gue simple aja :

Adakah ciri khusus baik dari perilaku ataupun tubuh dari orang yang sudah terinfeksi HIV ( sebelum naik tingkat ke AIDS ).

mengapa gue tanya seperti itu karena dengan adanya informasi mengenai ciri2orang yang sudah terinveksi HIV, kita sebagai generai muda akan lebih selektif dalam berhubungan dengan pasangan kita, dan tidak menutup kemungkinan pasangan kita sekarang akan menjadi istri kita nanti. bukan bermaksud untuk mengucilkan ataupun menjauhi mereka tapi paling tidak dengan mengenali ciri2 orang yang kenaHIV kita bisa menghambat penyebaran virus itu sendiri.

thanks....

Tidak ada ciri2 khusus untuk penderita HIV/AIDS. Misalkan ada ciri apa lu yakin bakal mau deketan dengan penderita AIDS? :DD:DD

Gue rasa lu juga gak usah terlalu parno seperti itu bukankah setiap kita berhubungan badan dengan WP dan pacar/wanita mana aja selalu menggunakan kondom?

Dan sebelum menikah bukankah suatu keharusan untuk cek darah:afro:

Pesan wa cuman 1 Safe Sex

kyoto December 24th, 2006 11:39

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
kalo aada kemungkinan ter ekspos ama virus HIV, 3 bln setelahnya udah bisa cek kok, gak perlu ampe 6 bln
untuk info lengkapnya, liat2 aaja di www.thebody.com, enaknya baca2 di forum safe sex, yg di moderatori oleh Dr Robert J Francicso, tuh orang gaya bicaranya enak bgt

Batman_return December 26th, 2006 09:40

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Buat bro yang menerima hasil tes "non reactive" harap hati-hati..karena meskipun tidak/belum terinfeksi, hasil itu menunjukan kalau bro pernah kontak dengan penderita HIV! Makin tinggi index angka "non reactive", makin tinggi resiko terinfeksi! karena index angka "non reactive" <1 menunjukan klo darah memproduksi antibodi untuk melawan HIV!

Karena itu lebih baik segera menghubungi Dokter yang bro percayai dan melakukan test ulang!

Menurut WHO dan beberapa sumber lain, hasil "non reactive" bisa dikatakan negative asalkan tes tsb dilakukan 3 bulan setelah terakhir melakukan perbuatan beresiko (untuk beberapa kasus ada yg 6 bln atau lebih)!

Jadi gw harap jangan meremehkan hasil tes "non rective"...dalam kurun waktu 3 bulan sebaiknya berhenti melakukan perbuatan beresiko, karena apabila nasib lg apes dan virus dalam tubuh terus ditmbah, bukan tidak mungkin hasil "non reactive" tersebut menjadi "reactive"!

No Offense..

CMIIW..

janz78 December 26th, 2006 14:10

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Misi numpang post donk, gw pendatang baru nih :)

oh ya gw punya pengalaman kayak org gila, wkt itu gw pernah berhub ama WP tp gw pake kondie untungnya, tp gw tetep pengen test HIV, dan akhirnya gw test HIV dgn metode Rapid test 4 kali sangking takut, cemas, dan berharap moga2 hasilnya HIV negativ. test pertama 1 bln stlh ML hasilnya (-), test ke2 stlh 2 bln ML hslnya puji Tuhan (-), kata dokter konselor gw hrs ditest lg pd bln ke3 dan bener2 thx God hslnya (-), tp gw baca2 diinternet/forum katanya biar lbh aman hrs ditest lg pd bln ke-6 stlh ML, penantian gw selama 3 bln nungguin ampe window periodnya bener2 6bln gw udah kaya org gila, sugest berlebihan, susah tdr, konsentrasi terganggu, dan 9 hari sblm test yg ke-4 gw doa Novena 9 hr berturut2 ( gw penganut kristiani ) gw lakuin doa itu dg sungguh2 minta pertolongan ama God dan akhirnya tiba hari test yg ke-4, Puji Tuhan bgt dg segala rasa cemas gw cek darah dan hasilnya HIV negativ.
Ayo semua teman2 di forum ini kita sama2 TIDAK berprilaku yg berisiko, krn kesehatan adalah HARTA yg paling bernilai.
Semoga kita semua jauh dr perbuatan yg berisiko, komit mau tobat, ok?? :)


best regards
Janz78;)

sethio December 31st, 2006 18:13

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
kalo oral bisa kena hiv ga ?

manadimana December 31st, 2006 21:04

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by rianroc3 (Post 188928)
teman2 sehobi,
gue mau nanya dikit nich, sorry kalo rada telmi.
kemaren gue maen ama cewek di H. paripurna. tak lupa pake sarung pastinya. meski tuh cewek ngakunya bersih tetap aja gue bersikeras pake kondom. lagi seru2 pas udah keluar, gue keluarin p**s. gue kaget setengah mati. Sarung yang harusnya masih membungkus K**l gue tidak terlihat. ternyata itu kondom ketinggalan didalam.
sampe sekarang gue masih pusing mikirin apa tuch cewek kena HIV gak yach. kalo kena apa gue juga udah kena?
kalo boleh tahu apa pemeriksaan HIV (meski 6 bulan lagi biar pasti) bisa di tes di klinik2 kecil atau harus ke RS. ada yang tahu gak klinik2 yang biasa menyediakan tes HIV ini. trims banyak.


salam kenal...
aku keke...terakhir tes HIV tahun 2003...negative..
sape sekarang selalu pake kondom...
test yg aku lakukan di RS.CIPTO..di gedung EIJKWAN...dulu DC nya Rp.50.000
sekarang ga tau lagi...kalo diklinik kecil, biasanya mereka nanti akan ke Cipto juga..begitu juga kalo test di PMI..
thanx...

Batman_return January 2nd, 2007 07:33

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Gw mau berkomentar lg sedikit mengenai bro2 sekalian yang menerima hasil tes HIV "non reactive" supaya tidak terjadi kesalahpahaman!

Memang benar non reactive bisa dikatakan negative asal tes diambil 3 bulan setelah eksposure, tapi hati-hati...bagi yang merasa tes diambil dalam jangka waktu <3 bulan, harap segera menghubungi dokter yang dipercaya (bisa Dr terkenal dalam forum ini)!

Kenapa? karena "non reactive" berarti tubuh pernah kontak dengan virus HIV dan membentuk antibodi, sehingga tubuh masih bisa menangkal efek viruz! Dalam masa ini masih bisa dikatakan negative! Tp kl antibodi dah lemah dan viruz makin kuat, bisa jadi masuk tahap window period! Index angka dalam hasil tes adalah tingkat antibodi yang terbentuk, semakin tinggi semakin beresiko untuk masuk ke tahap window ataupun reactive!

Karena itu jika mendapat hasil "non reactive"..selain segera menghubungi dokter, terapkan juga pola hidup sehat, dan jangan sampai melakukan perbuatan beresiko kembali!

Kalau tes diambl setelah 3 bulan bisa dibilang negative, karena selama proses pertempuran antara antibodi dan HIV berlangsung, lama kelamaan terjadi set point antara viruz dan antibodi (yang berlangsung +/- 3 bula). Setelah itu terjadi fluakst, dimana level viruz yang lebih dari antibodi tau sebaliknya!

Kalau level viruz diatas antibodi, maka bisa saja kita masuk tahap window atau reactive! Tapi kalau hasilnya tetap "non reactive" maka viruz itu diam, dan tidak menginfeksi tubuh karena terbungkus oleh antibodi!

Viruz yang sudah terbungkus tidak akan menginfeksi tubuh ataupun menularkan ke orang lain, dengan catatan :
1. Virus tidak bertemu virus sejenis (HIV)! Jika tubuh kontak lg dengan HIV, maka virus HIV yg masuk akan merusak antibodi yang membungkus viruz lama, dan akhirnya viruz tersebut bersatu!
2. Terkena penyakit yang merusak limfosit dan fungsi hati seperti hepatitis, dsb! Mungkin inilah yang menyebabkan kasus dimana orang telah di tes 1 tahun lalu dengan hasil negative tetapi tiba2 terkena HIV dan Hepatitis C bersamaan! Pemicu viruz tersebut tentu saja Hepatitis C!

Karena itu bagi yang menerima hasil "non reactive", kalian bisa dibilang diberi kesempatan terakhir untuk bertobat, jangan sekali-kali mengulangi perbuatan beresiko, karena tubuh kalian sudah rapuh terhadap HIV dan PMS lain, bahkan dalam tahap ini kondom tidak lagi efektive mengurangi resiko!

Hasil non reactive bisa diobati dan diusahakan untuk menjadi negative, atau minimal tetap non reactive! (dengan catatan kita tidak berada dalam masa window period, karena kalau tubuh dalam window period, hasil tes antibodi bisa saja bias)!

Bagi yang merasa melakukan perbuatan beresiko, segera periksakan diri anda sebelum terlambat!

Semua komentar ini gw ambil dari referensi beberapa Dokter! Mungkin dalam hal ini bro2 sekalian bisa menanggapi! Mohon maaf sekiranya lancang, gw menulis ini untuk kebaikan kita semua!

Terima Kasih.

Batman_return January 2nd, 2007 12:39

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by sethio (Post 220631)
kalo oral bisa kena hiv ga ?

Bisa...oral sex sangat mungkin menularkan HIV! Akan tetapi resikonya tidak sebesar straigh sex, apalagi anal ataupun jarum suntik!

Rendahnya resiko oral sex dikarenakan, air liur memang mengandung viruz HIV, tetapi perlu jumlah yang banyak untuk dapat menginfeksi seseorang (dengan catatan di mulut tidak ada luka seperti sariawan, gusi berdarah, dsb, dan di penis tidak ada luka)! Tetapi siapa yang bisa menjamin kalau mulut seseorang bersih dari luka (baik luka yg nampak ataupun yang tidak nampak)!

Dengan demikian resiko tetap ada! Jd hati-hati, karena jumlah penderitta HIV saat ini sedang membeludak! Kalau bro pernah melakukan kegiatan yg beresiko, segera periksakan diri sebelum terlambat.!

arie_p January 2nd, 2007 16:46

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
gw jd merinding.........thx batman

dudulenak January 6th, 2007 11:06

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Thanks Batman-return,
jadi ngak jadi nyabul lagi nih hari ini setelah baca WARNING dari koko batman_return

Horny_Dragon January 6th, 2007 11:19

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
ARV For All


Having access to affordable life-saving ARV drugs has been a main concern of the third world countries. ARV, indeed, has given new hope for People Living With HIV/AIDS (PLWHA) to prevent the HIV virus from replicating, minimize opportunistic infection and delay the onset of full-blown.

In many countries such as Cuba, Brazil and South Africa, ARV drugs have been fully subsidized by their respective government in a bid to assist large numbers of people with HIV/AIDS to get improved access to therapy.

Meanwhile, in 1999, South Africa started to import generic-version of ARV drugs although it must face legal problem with pharmaceutical firms who hold patent rights while PLWHA in Thailand launched a rally in front of the U.S. Embassy, urging patented pharmaceutical firms to give access to cheap ARV drugs.

Regarding the absence of ARV in Indonesia, The Working Group on AIDS, Faculty of Medicine, University of Indonesia (Pokdisus AIDS FKUI-RSCM or Pokdi, for short) lobbied the Food and Drug Control Agency (BPOM) in 1997 to give import permit to ARV with Special Access Service (SAS) procedure. The permit letter emphasized that the drug can be distributed as long as it is for non-commercial reason.

Today, up to 130,000 people Indonesia are estimated as infected with HIV. Most of them are from middle to lower income brackets and unable to afford expensive patented drugs. A one-month package of antiretroviral drugs produced by large pharmaceutical companies in Europe and the U.S., can cost PLWHA around Rp 8 million to Rp 10 million. The cost of the one-month treatment package of the generic drug is only Rp 650,000.

Pokdi then decided in November 1999 to tackle the problem of access to ARV drugs by running a program called Diagnosis & Treatment of HIV/AIDS. With the new program, the group tried to facilitate PLWHA to get affordable drugs & treatments to a wider extent.

The group then negotiated with some Indonesian pharmaceutical firms to provide drugs and reagent of HIV/AIDS at lower prices. In 1999 alone, it has cut the price of patented drugs up to 30% and helped 79 PLWHA.

Pokdi has also cooperated with Indian NGOs in June 2001 to purchase a relatively cheaper generic ARV and with Thailand NGOs in January 2002 to purchase generic fluconazole drugs so that another 464 PLWHA who cannot afford patented drugs can be helped. At that time, the group members pooled their money to bring in the generic drugs.

However, due to financial constraints, Pokdi can only provide generic ARV drugs for certain number of PLWHA, far below meeting the real figures of demand. Every month, new PLWHA's names are stranded on a waiting list to receive generic drugs. Currently, there are around 800 PLWHA in cities across the country have been helped through this program, while many others still have to wait because of the group’s limited resources.

The scarcity of affordable ARV and the growing needs of PLWHA to get life-saving drugs have triggered Pokdi to urge government to make real moves toward helping low-income PLWHA. Advocacy to Indonesian government to support the program is crucial on the grounds that it is part of the government‘s responsibilities to improve people’s welfare and their right to have an access to treatment and care.

The group initiated a national movement called The Indonesian Movement for Improved Access to HIV/AIDS Therapy (GN-MATHA) in October 2002. The movement consists of representatives of PLWHA, doctors and health workers, NGOs, and journalists from across the country. It urged the UN in December 2002 to block the moves made by the World Trade Organization (WTO) to ban producers of generic antiretroviral drugs from exporting the life-saving medicine to the needy countries. GN-MATHA sets the target that it will facilitate some 2,000 PLWHA to get ARV in 2003, of which some 25 % will be financially supported through “Support for The Needy” program.

The group then signed a memorandum of understanding on the cooperation of generic antiretroviral (ARV) drugs distribution with state-run pharmaceutical firm PT Indofarma on February 27, 2003. Through this cooperation, Indofarma will import and deliver the drugs directly to Pokdi that would later distribute them to any general practitioners who handle PLWHA across the country.

The patients therefore can order ARV through the doctors who will send the prescription to the group. The working group will send the drugs to the patient's address, after receiving a bank transfer receipt and the prescription.

The group’s advocacy to the government has taken its toll. Government had agreed on disbursing Rp 4.8 billion to help people with HIV/AIDS who need to buy antiretroviral drugs. Minister of Health Achmad Sujudi had promised on March 6, 2003 to subsidize Rp 200,000 per month to help all PLWHA purchase ARV drugs. It is expected that all of the funds will be given to the pharmaceutical firm that provides the generic ARV.

Pokdi and its programs have shown that a university‘s organization, despite of its limited resources, is able to take initiative and build network and partnership with NGOs and government in achieving its goal and objectives.


Daftar harga Obat ARV untuk para penderita HIV AIDS
silahkan klik disini http://www.pokdisus-aids.org/price_arv.html

Maap jika sebagian dalam bahasa inggris, semoga membantu :afro:

Horny_Dragon January 6th, 2007 11:24

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Obat AIDS Bantuan Pemerintah

Pemerintah dalam tahun 2004 ini menyediakan obat AIDS (ARV) untuk masyarakat. Jumlah obat ARV yang disediakan mencukupi untuk 4000 orang yang memerlukan. Untuk itu pemerintah telah mengirimkan obat ARV ke 25 rumah sakit di seluruh Indonesia

Klik disini untuk daftar Rumah sakit seluruh Indonesia yg menyediakan Obat ARV yg saat ini sudah diberikan GRATIS http://www.pokdisus-aids.org/25rs.htm

Horny_Dragon January 6th, 2007 11:42

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
APAKAH AIDS ITU ?

AIDS adalah Acquired Immune Deficiency Syndrom (sekumpulan gejala penyakit, yang timbul karena turunnya kekebalan tubuh , yang didapat).
AIDS disebabkan oleh adanya virus HIV (Human Immunodeficiency Virus) didalam tubuh.
Virus HIV ini hidup didalam 4 cairan tubuh manusia :
  1. Cairan darah
  2. Cairan sperma
  3. Cairan vagina
  4. Air susu Ibu

Cara penularan :
  • Lewat cairan darah: Melalui transfusi darah / produk darah yg sudah tercemar HIV
  • Lewat pemakaian jarum suntik yang sudah tercemar HIV, yang dipakai bergantian tanpa disterilkan, misalnya pemakaian jarum suntik dikalangan pengguna Narkotika Suntikan
  • Melalui pemakaian jarum suntik yang berulangkali dalam kegiatan lain, misalnya : peyuntikan obat, imunisasi, pemakaian alat tusuk yang menembus kulit, misalnya alat tindik, tato, dan alat facial wajah
  • Lewat cairan sperma dan cairan vagina : Melalui hubungan seks penetratif (penis masuk kedalam Vagina/Anus), tanpa menggunakan kondom, sehingga memungkinkan tercampurnya cairan sperma dengan cairan vagina (untuk hubungan seks lewat vagina); atau tercampurnya cairan sperma dengan darah, yang mungkin terjadi dalam hubungan seks lewat anus.
  • Lewat Air Susu Ibu :
    Penularan ini dimungkinkan dari seorang ibu hamil yang HIV positif, dan melahirkan lewat vagina; kemudian menyusui bayinya dengan ASI.
    Kemungkinan penularan dari ibu ke bayi (Mother-to-Child Transmission) ini berkisar hingga 30%, artinya dari setiap 10 kehamilan dari ibu HIV positif kemungkinan ada 3 bayi yang lahir dengan HIV positif.
Cara Pencegahan :

Gunakan selalu jarum suntik yang steril dan baru setiap kali akan melakukan penyuntikan atau proses lain yang mengakibatkan terjadinya luka
Selalu menerapkan kewaspadaan mengenai seks aman (artinya : hubungan seks yang tidak memungkinkan tercampurnya cairan kelamin, karena hal ini memungkinkan penularan HIV)
Bila ibu hamil dalam keadaan HIV positif sebaiknya diberitahu tentang semua resiko dan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi pada dirinya sendiri dan bayinya, sehingga keputusan untuk menyusui bayi dengan ASI sendiri bisa dipertimbangkan.

AIDS tidak ditularkan melalui :
  • Makan dan minum bersama, atau pemakaian alat makan minum bersama
  • Pemakaian fasilitas umum bersama, seperti telepon umum, WC umum, dan kolam renang
  • Ciuman, senggolan, pelukan dan kegiatan sehari-hari lainnya
  • Lewat keringat, atau gigitan nyamuk

Apakah beda antara HIV dengan AIDS?

HIV adalah
Human Immuno Deficiency Virus, suatu virus yang menyerang sel darah putih manusia dan menyebabkan menurunnya kekebalan/ daya tahan tubuh, sehingga mudah terserang infeksi/penyakit.

AIDS adalah
Acquired Immune Deficiency Syndrome, yaitu timbulnya sekumpulan gejala penyakit yang terjadi karena kekebalan tubuh menurun,oleh karena adanya virus HIV di dalam darah.

Apa tanda-tanda seorang tertular HIV?
Sebenarnya tidak ada tanda-tanda khusus yang bisa menandai apakah seseorang telah tertular HIV, karena keberadaan virus HIV sendiri membutuhkan waktu yang cukup panjang (5 sampai 10 tahun hingga mencapai masa yang disebut fullblown AIDS). Adanya HIV di dalam darah bisa terjadi tanpa seseorang menunjukan gejala penyakit tertentu dan ini disebut masa HIV positif. Bila seseorang terinfeksi HIV untuk pertama kali dan kemudian memeriksakan diri dengan menjalani tes darah, maka dalam tes pertama tersebut belum tentu dapat dideteksi adanya virus HIV di dalam darah. Hal ini disebabkan kaena tubuh kita membutuhkan waktu sekitar 3 - 6 bulan untuk membentuk antibodi yang nantinya akan dideteksi oleh tes darah tersebut. Masa ini disebut window period (periode jendela) . Dalam masa ini , bila orang tersebut ternyata sudah mempunyai virus HIV di dalam tubuhnya (walau pun belum bisa di deteksi melalui tes darah), ia sudah bisa menularkan HIV melalui perilaku yang disebutkan di atas tadi.

Secara umum, tanda-tanda utama yang terlihat pada seseorang yang sudah sampai pada tahapan AIDS adalah:
  • berat badan menurun lebih dari 10% dalam waktu singkat
  • demam tinggi berkepanjangan (lebih dari satu bulan)
  • diare berkepanjangan (lebih dri satu bulan)

Sedangkan gejala-gejala tambahan berupa :
  • batuk berkepanjanga (lebih dari satu bulan)
  • kelainan kulit dan iritasi (gatal)
  • infeksi jamur pada mulut dan kerongkongan
  • pembengkakan kelenjar getah bening di seluruh tubuh, seperti di bawah telinga, leher, ketiak dan lipatan paha.

Sumber http://www.ypi.or.id/ypi/informasi_HIV.htm

PanDaLiCiOus January 6th, 2007 11:54

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
waduh terkencing2 aku membacanya..

Rayt January 6th, 2007 23:50

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by Batman_return (Post 221156)
Gw mau berkomentar lg sedikit mengenai bro2 sekalian yang menerima hasil tes HIV "non reactive" supaya tidak terjadi kesalahpahaman!

Memang benar non reactive bisa dikatakan negative asal tes diambil 3 bulan setelah eksposure, tapi hati-hati...bagi yang merasa tes diambil dalam jangka waktu <3 bulan, harap segera menghubungi dokter yang dipercaya (bisa Dr terkenal dalam forum ini)!

Kenapa? karena "non reactive" berarti tubuh pernah kontak dengan virus HIV dan membentuk antibodi, sehingga tubuh masih bisa menangkal efek viruz! Dalam masa ini masih bisa dikatakan negative! Tp kl antibodi dah lemah dan viruz makin kuat, bisa jadi masuk tahap window period! Index angka dalam hasil tes adalah tingkat antibodi yang terbentuk, semakin tinggi semakin beresiko untuk masuk ke tahap window ataupun reactive!

Karena itu jika mendapat hasil "non reactive"..selain segera menghubungi dokter, terapkan juga pola hidup sehat, dan jangan sampai melakukan perbuatan beresiko kembali!

Kalau tes diambl setelah 3 bulan bisa dibilang negative, karena selama proses pertempuran antara antibodi dan HIV berlangsung, lama kelamaan terjadi set point antara viruz dan antibodi (yang berlangsung +/- 3 bula). Setelah itu terjadi fluakst, dimana level viruz yang lebih dari antibodi tau sebaliknya!

Kalau level viruz diatas antibodi, maka bisa saja kita masuk tahap window atau reactive! Tapi kalau hasilnya tetap "non reactive" maka viruz itu diam, dan tidak menginfeksi tubuh karena terbungkus oleh antibodi!

Viruz yang sudah terbungkus tidak akan menginfeksi tubuh ataupun menularkan ke orang lain, dengan catatan :
1. Virus tidak bertemu virus sejenis (HIV)! Jika tubuh kontak lg dengan HIV, maka virus HIV yg masuk akan merusak antibodi yang membungkus viruz lama, dan akhirnya viruz tersebut bersatu!
2. Terkena penyakit yang merusak limfosit dan fungsi hati seperti hepatitis, dsb! Mungkin inilah yang menyebabkan kasus dimana orang telah di tes 1 tahun lalu dengan hasil negative tetapi tiba2 terkena HIV dan Hepatitis C bersamaan! Pemicu viruz tersebut tentu saja Hepatitis C!

Karena itu bagi yang menerima hasil "non reactive", kalian bisa dibilang diberi kesempatan terakhir untuk bertobat, jangan sekali-kali mengulangi perbuatan beresiko, karena tubuh kalian sudah rapuh terhadap HIV dan PMS lain, bahkan dalam tahap ini kondom tidak lagi efektive mengurangi resiko!

Hasil non reactive bisa diobati dan diusahakan untuk menjadi negative, atau minimal tetap non reactive! (dengan catatan kita tidak berada dalam masa window period, karena kalau tubuh dalam window period, hasil tes antibodi bisa saja bias)!

Bagi yang merasa melakukan perbuatan beresiko, segera periksakan diri anda sebelum terlambat!

Semua komentar ini gw ambil dari referensi beberapa Dokter! Mungkin dalam hal ini bro2 sekalian bisa menanggapi! Mohon maaf sekiranya lancang, gw menulis ini untuk kebaikan kita semua!

Terima Kasih.

acung in 2 jempol buat Bro Batman return. atas ulasan nya ttg HIV/AIDS, ulasan tersebut masih baru dan fresh ,
klo apa itu aids, gimana nularin nya cara test lab nya, seh, etc etc,hampir semua tau yg berinteraksi dg dunia abu abu, udah banyak teori teori yg nggak valid sesuai kemajuan jaman
ntar gw usulin hadiah nobel deh buat bro Batman (mao Nggak yah) ha ha ha ha.:D :D

Rayt January 7th, 2007 00:05

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
ILUSTRASI lagi neh tentang hasil Laboratorium.

Dulu jaman diponegoro (itu istilah dosen gw ngeledek gw dulu klo jawaban gw salah waktu ujian). hhasil lab cuma NON REACTIVE atau REACTIVE dan beberapa lab ada yg menyebut NEGATIF atau POSITIF, tergantung programer aja enak ngetik yg mana he he he.

sekarang sdh kuantitatif sepeti jg pada virus hepatitis B

NON RAECTIVE : titer : 0,01 sampai 0,99 (baca artinya ulasan dari bro batman)
REACTIVE : titer : 1 atau lebih.

itulah kasus yg terjadi (MUNGKIN) dulu pada pemain Basket Magic jhonson , sdh dinyatakan positip tapi bisa sembuh (hilang titer HIV nya), bukan salah test atau salah diagnosa, tapi kesakahan pada alat test jaman dulu yg belum sempurna, gituu looo

Batman_return January 8th, 2007 14:07

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by Rayt (Post 225231)
acung in 2 jempol buat Bro Batman return. atas ulasan nya ttg HIV/AIDS, ulasan tersebut masih baru dan fresh ,
klo apa itu aids, gimana nularin nya cara test lab nya, seh, etc etc,hampir semua tau yg berinteraksi dg dunia abu abu, udah banyak teori teori yg nggak valid sesuai kemajuan jaman
ntar gw usulin hadiah nobel deh buat bro Batman (mao Nggak yah) ha ha ha ha.:D :D

Apa?? Hadiah Nobel-nya Si Hxxx???? Pasti Mau Donk... :D

omhugo January 11th, 2007 23:57

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by Rayt (Post 225243)
itulah kasus yg terjadi (MUNGKIN) dulu pada pemain Basket Magic jhonson , sdh dinyatakan positip tapi bisa sembuh (hilang titer HIV nya),

Gw baru tau ini bro rayt, masih punya link-nya?
koq ada juga katanya perempuan yg suaminya HIV positif, dan FJ terus ga pake kondom, tiap berapa bulan cek, hasilnya tetap negatif.
Sepertinya pengetahuan manusia akan HIV/Aids ini masih belum sampe pada konklusi akhir ya?

regards

Batman_return January 12th, 2007 07:58

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by omhugo (Post 230505)
Gw baru tau ini bro rayt, masih punya link-nya?
koq ada juga katanya perempuan yg suaminya HIV positif, dan FJ terus ga pake kondom, tiap berapa bulan cek, hasilnya tetap negatif.
Sepertinya pengetahuan manusia akan HIV/Aids ini masih belum sampe pada konklusi akhir ya?

regards

Memang benar...dengan perkembangan ilmu dan pengobatan saat ini, seseorang yg didiagnosa positive bisa saja tidak menularkan ke orang lain, bahkan sampai memiliki anak setelah menjalani terapi ARV dengan benar, sampai jumlah viruz menjadi tidak terdeteksi!

Obat ARV apabila digunakan dengan benar (kepatuhan 98%) dapat menekan jumlah viruz sampai tidak terdeteksi, tetapi ingat, viruz tersebut tidak seluruhnya mati, tp bersembunyi di kelenjar getah bening (makanya hasilnya disebut tidak terdeteksi).

Kalau terapi ARV dihentikan, maka viruz tersebut kembali muncul dan menjadi resistance dengan obat ARV yg digunakan! Maka harus digunakan kombinasi obat ARV lainnya, 2 kombinasi, 3 kombinasi, dst! Obat ARV ini cukup efektif menekan jumlah viruz, bahkan ada ahli yang mengatakan bisa >20th!

Tetapi masalah lain muncul, dimana kombinasi obat ARV yg digunakan secara terus menerus dapat merusak fungsi hati dan organ lain! Makanya rata2 ODHA tidak dapat bertahan hidup lama, karena fungsi hati pasti rusak oleh obat2 tsb! Tinggal pilih, mengakhiri hidup karena viruz merusak sistem kekebalan atau karena fungsi hati rusak!

Karena itu hal ini masih menjadi tantangan para ahli, bagaimana memusnahkan seluruh viruz HIV yg ada dalam tubuh, cukup dengan 1 kombinasi ARV, tidak haruz digunakan secara terus menerus!

Batman_return January 12th, 2007 08:39

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by Rayt (Post 225243)

itulah kasus yg terjadi (MUNGKIN) dulu pada pemain Basket Magic jhonson , sdh dinyatakan positip tapi bisa sembuh (hilang titer HIV nya), bukan salah test atau salah diagnosa, tapi kesakahan pada alat test jaman dulu yg belum sempurna, gituu looo

Gw belum ada referensi dan dialog khusus dg beberapa Dr untuk kasus ini..

Tp benar yg dikatakan Doc Rayt, mungkin pada saat itu hasil tes HIV Magic Johnson adalah Non reactive tp dengan index yg sangat tinggi mendekati reactive, sehingga didiagnosa positive! Hasil tes pada saat itu masih qualitatif, belum seperti saat ini yg bisa di-quantifisir!

Apabila Johnson tes pada saat alat tes secanggih saat ini, mungkin diagnosanya Non reactive, sehingga cukup diberi obat-obatan serta vitamin yang dapat memperkuat Limfosit, khususnya T-helper cell, seperti Betakarotin, vitamin E, C, B kompleks, Zink, dsb dalam jangka panjang! Tidak perlu sampai pencangkokan sumsum tulang belakang kera untuk memperkuat daya tahan tubuh Johnson seperti yg dia lakukan dulu! Karena, kalau hasil tes sudah reactive(positive), meskipun mencangkok sumsum tulang belakang Gorilla/babon juga tidak akan dapat efektif memusnahkan viruz HIV!

Rayt January 12th, 2007 16:11

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by Batman_return (Post 230728)
Memang benar...dengan perkembangan ilmu dan pengobatan saat ini, seseorang yg didiagnosa positive bisa saja tidak menularkan ke orang lain, bahkan sampai memiliki anak setelah menjalani terapi ARV dengan benar, sampai jumlah viruz menjadi tidak terdeteksi!

Obat ARV apabila digunakan dengan benar (kepatuhan 98%) dapat menekan jumlah viruz sampai tidak terdeteksi, tetapi ingat, viruz tersebut tidak seluruhnya mati, tp bersembunyi di kelenjar getah bening (makanya hasilnya disebut tidak terdeteksi).

Kalau terapi ARV dihentikan, maka viruz tersebut kembali muncul dan menjadi resistance dengan obat ARV yg digunakan! Maka harus digunakan kombinasi obat ARV lainnya, 2 kombinasi, 3 kombinasi, dst! Obat ARV ini cukup efektif menekan jumlah viruz, bahkan ada ahli yang mengatakan bisa >20th!

Tetapi masalah lain muncul, dimana kombinasi obat ARV yg digunakan secara terus menerus dapat merusak fungsi hati dan organ lain! Makanya rata2 ODHA tidak dapat bertahan hidup lama, karena fungsi hati pasti rusak oleh obat2 tsb! Tinggal pilih, mengakhiri hidup karena viruz merusak sistem kekebalan atau karena fungsi hati rusak!

Karena itu hal ini masih menjadi tantangan para ahli, bagaimana memusnahkan seluruh viruz HIV yg ada dalam tubuh, cukup dengan 1 kombinasi ARV, tidak haruz digunakan secara terus menerus!

kaya buah simalakama yah, serba susah,
menurut gw seh, lebih cepat test HIV lebih baik, krn begitu kita tau kita ada titer dibawah 1, kita msh diberi kesempatan utk tobat, tapi klo sdh 1 yah, sdh berserah diri, tapi juga bukan berarti pasrah, msh banyak usaha ysaha positip yg bisa dilakukan

omhugo January 12th, 2007 20:05

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Weh dapet pengetahuan baru nih
thanks banget bro Batman, kalo gw jadi panitia noble gw juga ikutan pilih lu dah :D

Sepertinya pengetahuan bro Batman bertambah pesat sejak parno gara2 isu di IM3 dulu ya?

Titer satu pun juga harus tetep usaha juga kan bro, ada gw baca, udah masuk tahap AIDS konsumsi buah merah jadi seger lagi meskipun belum di buktikan di lab.
VCO juga katanya membantu meskipun sudah tahap AIDS
Hmmm mungkin beberpa tahun kedepan baru bisa dibuktikan bener nggaknya secara ilmiahnya.

Tentu saja berbuat amal kebajikan dan meningkatkan spritualitasnya
Kalo secara kepercayaan Zamawi, dapet ampunan dan masuk sorga.
Secar budhis/hindu memupuk karma baik sebelum mampus dan lahirkan kembali.

omhugo January 12th, 2007 21:54

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Sorry baru baca thread buah merah, ternyata kelihatannya manfaatnya masih harus dipertankan ya bro's

Batman_return January 14th, 2007 10:10

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Quote:

Originally Posted by omhugo (Post 231706)
Titer satu pun juga harus tetep usaha juga kan bro, ada gw baca, udah masuk tahap AIDS konsumsi buah merah jadi seger lagi meskipun belum di buktikan di lab.
VCO juga katanya membantu meskipun sudah tahap AIDS
Hmmm mungkin beberpa tahun kedepan baru bisa dibuktikan bener nggaknya secara ilmiahnya.
.

Kalau dah titer > 0.99 sih tidak ada nasihat apa2 selain tes konfirmasi melalui Western Blot, apabila reactive, dilanjutkan dengan tes CD4 dan %CD4! Jalan terbaik adalah menjalani terapi ARV sesuai petunjuk dokter dan menjaga pola hidup sehat!

Buah Merah ataupun VCO tidak bisa mengobati, hanya bisa membantu meningkatkan kekebalan tubuh, karena kandungan buah merah seperti betakarotin bisa membantu supaya T-Helper sel menjadi lebih aktif! Selain itu kandungan gizi buah merah juga terdapat pada buah2 lain seperti Tomat, wortel, dsb, hanya saja mungkin tidak sebanyak yg terdapat di buah merah!

Banyak penderita HIV yang merasa tubuhnya menjadi segar dan sehat setelah mengkonsumsi buah merah ataupun VCO, dan mereka kemudian menghentikan terapi ARV, hasilnya viruz yg ada menjadi resistance dengan obat ARV tsb, dan bermutasi menjadi viruz HIV yg lebih ganas! Jd buat seseorang yg menerima hasil tes HIV dg titer >1 dan sedang menjalani terapi ARV, jangan sekali-kali meninggalkan terapi tersebut seumur hidup!

Perkembangan terakhir pengobatan HIV adalah dengan phase Inhibitor, tp saat ini masih dalam uji coba reaksinya terhadap tubuh manusia sehat (belum terhadap penderita HIV/AIDS). Jadi paling cepat hasil temuan tentang metode pengobatan ini adalah 5th lg!

Jalan satu-satunya saat ini buat para pendekar cabul (gw jg salah satunya lho) hanyalah terapkan pola hidup sehat! Kalaupun ingin mengasah ilmu, terapkan "safe sex", gunakan kondom dengan benar! Penggunaan kondom dengan benar antara lain :
-
  • Pakailah kondom latex
  • Lihat tanggal kadaluarsa
  • Tidak menyisakan udara pada ujung kondum (karena semprotan sperma bisa menekan udara pada ujung kondom dan merobeknya).
  • Pakailah dengan teliti, sampai seluruh bagian penis tertutupi oleh kondom.
  • Jangan menggunakan kondom double, karena gesekan antar latex dapat menimbulkan kerusakan pada kondom tersebut, sehingga menimbulkan pori-pori yang tidak terlihat (sangat kecil)!
Selain itu sebisa mungkin bawalah kondom sendiri, jangan menggunakan kondom yg disediakan oleh para WP ataupun pemilik SPA/PP, karena selain lebih mahal, kualitasnya belum tentu sesuai harapan!

chikan January 14th, 2007 15:57

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Sedikit tambahan info soal oral sex....meniru ucapan Tantowi Yahya yg di iklan TV ttg koran..:DD ...kira2 begini bunyi-nya(stlh diubah):
Mulut yang bau(bad breath) sangat dekat dengan radang gusi (gusi mudah berdarah)dan gigi yg berlubang/sisa akar.Melakukan Oral sex dan French Kiss dgn WP yang mempunyai masalah radang gusi,masalah gigi dan bau mulut..sangat dekat dengan penyakit HIV,Sifilis,TBC paru-TBC kulit,Hepatitis,dan penyakit menular lainnya.
Kesimpulan:Bawa senter..periksa dulu gigi dan gusinya kalo mau FK dan Oral Sex.:DD :DD
Tanya dulu WP-nya apakah kalo sikat gigi suka berdarah?Periksa gigi-nya apa ada sisa akar yg tajam yg siap merobek(meskipun lukanya ukuran mikro) kulit penis anda.:cheesy:

Horny_Dragon February 1st, 2007 15:22

Re: HIV/AIDS - Mohon Dibaca!
 
Hati-hati Obati Pasien HIV/AIDS

JAKARTA, KOMPAS (29 Desember 2006) – Pemahaman dokter mengenai penatalaksanaan HIV sangat penting, mengingat obat antiretroviral mempunyai efek samping. Karena itu, perlu pelatihan berkelanjutan mengenai penatalaksanaan HIV serta ada standar kurikulum pelatihan.

Hal itu dikemukakan Zubairi Djoerban dari Kelompok Diskusi Khusus AIDS FKUI/RSCM dalam simposium “Memperkuat Layanan dan Jaringan CST” di Jakarta, Kamis (28/12).

Menurut Zubairi, saat ini obat antiretroviral (ARV) tersedia gratis di sejumlah rumah sakit. Nanun, pasien hanya bisa mengakses obat ini dengan resep dokter. Untuk itu perlu dokter yang kompeten dalam penatalaksanaan HIV/AIDS. Kompetensi itu didapat dari pelatihan. Dokter juga perlu mengikuti pendidikan berkelanjutan untuk mengikuti perkembangan di bidang biomedik.

“Mengobati pasien dengan HIV tidak bisa begitu saja. Perlu pemahaman mengenai spesifikasi obat dan efek samping terkait kondisi kesehatan pasien,” ujar Zubairi, guru besar FKUI.

Ia mencotohkan ARV lini pertama umumnya terdiri atas zidovudine, lamivudine, dan nevirapine. Jika pasien menderita anemia, maka zidovudine perlu diganti dengan stavduine. Jika pasien mengalami alergi atau gangguan hati, maka nevirapine diganti dengan efavirenz.

Nevirapine tidak boleh diberikan kepada pasien dengan CD4 relatif tinggi (pada perempuan CD4 lebih dari 250 sel/mm3, pada laki-laki CD4 lebih dari 400 sel/mm3) karena efek samping justru lebih banyak. “Sekitar 80 persen pasien HIV akibat narkoba suntik juga mengidap hepatitis C,” tuturnya.

Pasien dengan hepatitis C perlu diperhatikan kadar CD4-nya sebelum diberi obat antihepatitis C interferon. Pasalnya, interferon menekan lekosit, sehingga kadar CD4 akan makin merosot. Interferon baru bisa diberikan setelah kadar CD4 dinaikkan menjadi lebih dari 200 sel/mm3.

Saat ini Kelompok Diskusi Khusus AIDS FKUI/RSCM menyediakan layanan konsultasi klinik bagi dokter yang menatalaksana kasus HIV/AIDS. Layanan itu lewat alamat e-mail: pokdi_consult@yahoo.co.id.

Samsuridjal Djauzi juga dari Kelompok Diskusi Khusus AIDS FKUI/RSCM, menyatakan bahwa pencapaian CST (care, support and treatment) di Indonesia menggembirakan. Saat ini ada 260 tempat layanan tes HIV sukarela (voluntary counselling and testing/VCT), obat ARV juga mendapat subsidi penuh, bahkan ARV lini kedua untuk mengalami resistensi obat sudah tersedia. Obat antijamur yang cukup mahal juga tersedia gratis. Jumlah pengguna ARV tercatat 8.000 orang di seluruh Indonesia.

Kini pengidap HIV bisa kembali sehat dan produktif. Untuk mendorong kemandirian mereka, perlu dukungan sosial dari pemerintah dan masyarakat. Antara lain memberi kesempatan mereka untuk kembali bersekolah, bekerja, serta kredik lunak bagi yang hendak berwirausaha. (ATK)


All times are GMT +7. The time now is 09:19.

Powered by vBulletin® Version 3.6.8
Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.